TUAK NIAS

“Ani, pengen cepat-cepat tamat, Bang” curhat adek awak kemarin sore. Adek awak ini udah kelas 3 es em ka.
Tapi mungkin ini juga dirasakan sama anak sekolahan yang udah bosen sama sekolahnya. Ini biasa di rasakan di penghujung masa sekolah. Anak es de yang udah kelas 6 udah bosen sama baju putih merahnya dan pengen cepat-cepat pake baju putih biru, anak es em pe yang udah bosen sama temen-temen yang kekanak-kanakan dan berharap masuk es em a nanti dapat temen yang baru dan jumpa cewek-cewek cantik, dan anak es em a yang udah bosen make seragam selama kurun waktu 12 tahun dan berharap nanti dikuliahan bebas dengan baju-baju branded atau pake mascara, yang awak aminkan nyolok ke biji matanya.

Ah, ini perasaan yang sama ketika awak sudah mendekati ujian akhir nasional di es em a. Awak ngerasa uda pengen sesegera mungkin untuk enyah dari sekolahan. Awak ingin merasakan dunia kampus yang kayak di sinetron di tipi. Cowoknya ganteng-ganteng (kenapa mesti cowok yang disorot, Nyet) ceweknya bohai-bohai, bisa bebas masuk keluar kelas. Dan memang betul semua itu awak dapatkan ketika awak di bangku kuliahan. Tapi semua Cuma enak pada 2 semester awal kuliah. Selebihnya awak pengen balik ke masa………Es em a.
Awak pengen lagi ngeliat ruang kelas 3 Ips 2 yang di pintunya tertulis “SEDIA TUAK NIAS”, entah siapa yang mengguratkan kapur bertuliskan kalimat itu di pintu. Awak pengen lagi pipis di kamar mandi yang air bak-nya saja gak ada yang mau pegang. Awak pengen lagi ngeliat temen awak disetrap gara-gara buang gas beracun dari pantatnya ketika semua lagi melihat irisan gabus tutup botol dari mikroskop. Awak juga pengen belajar biologi walopun yang awak hapal Cuma bab tentang alat reproduksi. Dan awak juga pengen lagi pake seragam putih abu-abu.
Tapi semuanya gak mungkin balik ke masa lalu. Awak hanya bisa mengenang semuanya, pahit (biji duku), manis (gula merah), asam (ketiak om sianturi), asin (upil alfi)
“Nikmati aja dulu, Ni.  Masa-masa paling enak itu, ya,,,di es em a” jawab awak sambil ngetik pesan singkat ke salah seorang temen es em a awak berisi, “kapan kita reunian woi?”

0 comments: